Ke Udara

{{nowplay.song.artist}}

{{nowplay.song.track}}

Ke Udara

ZAYAN

#indahdihati

Segmen Terkini

{{currentshow.name}}

{{currentshow.description}}

Segmen Terkini

ZAYAN

#indahdihati

{{nowplay.song.artist}} Album Art Ke Udara

{{nowplay.song.track}}

{{nowplay.song.artist}}

Album Art Ke Udara

ZAYAN

#indahdihati

{{currentshow.name}} {{currentshow.name}} Segmen Terkini

{{currentshow.name}}

{{currentshow.description}}

HITZ Segmen Terkini

ZAYAN

#indahdihati

traveloka

Pakar Luncur Ombak Berasal Dari FELDA

Pakar Luncur Ombak Berasal Dari FELDA
31 Mar 2022, 10:13 AM

UANTAN - Walaupun dilahirkan di kawasan FELDA yang dikelilingi kelapa sawit, ia tidak menghalang Muhammad Syukrizam Abdullah menguasai sukan luncur ombak. 

Lebih dikenali dengan panggilan Mat Jeng, pemuda berusia 28 tahun itu mula berjinak dengan sukan lasak itu ketika bekerja di sebuah pusat peranginan di Singapura, kira-kira lima tahun lalu. 

"Saya baru lagi belajar sukan luncur ombak ketika bekerja di Singapura dan terus jatuh cinta.

"Semuanya bermula dengan kawan-kawan dan mereka yang ajar cara mengendalikan papan luncur, lama-kelamaan minat itu datang dan saya teruskan dengan belajar mendalami teknik sukan ini," kata anak muda berasal dari FELDA Jengka 7, dekat Maran, ketika ditemui di sini, petang semalam. 

Dia memberitahu disebabkan minat terhadap sukan itu, dia sanggup menggunakan wang sendiri bagi membeli peralatan meluncur pada harga yang agak mahal. 

Muhammad Syukrizam Abdullah
Muhammad Syukrizam Abdullah

Awal bulan lalu, Mat Jeng menjadi perhatian warganet selepas video aksi luncur ombak dilakukannya tular di media sosial. 

Video berdurasi dua minit itu menyebabkan dia menjadi buah mulut dalam kalangan penduduk di FELDA Jengka 7, Maran dan juga peminat sukan luncur ombak dalam dan luar negara. 

Anak sulung daripada lima beradik itu mengakui mula serius dalam sukan luncur ombak selepas kehilangan kerja susulan pandemik COVID-19, kira-kira dua tahun lalu. 

"Sebaik diberhentikan, saya kembali ke kampung (FELDA Jengka 7) dan membantu keluarga berniaga. 

"Dalam masa sama, saya meluangkan masa, biasanya hujung minggu untuk ke kawasan pantai sekitar Kuantan untuk berlatih dan sebelum ini saya pernah ke Bali dan Lombok, Indonesia untuk belajar kemahiran baharu dengan peluncur ombak di sana," katanya. 

Muhammad Syukrizam (kiri) bersama seorang lagi peminat sukan luncur ombak
Muhammad Syukrizam (kiri) bersama seorang lagi peminat sukan luncur ombak

Mat Jeng sering memilih Pantai Cherating, dekat Kuantan yang terletak kira-kira 140 kilometer dari FELDA Jengka 7, Maran sebagai lokasi untuk berlatih. 

Dia bagaimanapun memaklumkan tidak menyertai mana-mana kelab meluncur ombak dan memilih untuk terus bergerak secara bersendirian kerana memberikan lebih kebebasan. 

"Buat masa sekarang belum lagi (sertai kelab luncur ombak) akan datang saya tidak tahu, tapi macam sekarang bebaslah ke sana sini. 
Saya pernah sertai pertandingan luncur ombak di Pantai Kekabu, Marang, Terengganu dan Pantai Tanjung Balau, Johor, sekitar tiga tahun lalu, dapatlah nombor empat. 

"Untuk tahun ini pula, saya ada ambil bahagian dalam Pesta Luncur Ombak Tioman pada hujung Januari dan satu lagi (kejohanan) awal Februari lalu di Pantai Cherating dan semua kejohanan itu saya sertai menggunakan dana sendiri," katanya. 

Mat Jeng berharap minatnya itu dapat diteruskan dan mendapat perhatian daripada mana-mana pihak untuk menajanya. 

Katanya, kekangan dari segi kewangan mengakibatkan dia tidak dapat menyertai kejohanan peringkat antarabangsa dan seterusnya mempamerkan kebolehan dalam sukan luncur ombak dan bersaing di luar negara.

 

Sumber : Getaran

Filled Under :


*Kami mempunyai hak untuk memadamkan komen yang menyentuh sensitiviti/tidak bersesuaian.

Menarik

  • {{related.category}}

    {{related.name}}

     {{related.DocumentPublishFrom | date:"dd MMMM yyyy h:mma"}}